Ternyata Pengemudi Mitsubshi Outlander Maut memakai Narkoba 3 jam Sebelum terjadinya Kecelakaan Tabrakan Maut

tabrakan maut pondok indah

Pengemudi Mitsubishi Outlander Sport bernomor polisi B 1658 PJE, Christopher Daniel Sjarif (23), positif menggunakan narkoba. Berdasarkan hasil uji tes urine yang dilakukan Badan Narkotika Nasional, tersangka kecelakaan maut di Arteri Pondok Indah itu terbukti mengonsumsi narkoba jenis lysergic acid diethylamide (LSD).

Informasi itu disampaikan Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Martinus Sitompul, Rabu (21/1/2015) malam.

“Dikonsumsinya sore ya. Pukul setengah lima,” ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Martinus Sitompul ketika dikonfirmasi detikcom, Rabu (21/1/2015).

Insiden kecelakaan itu sendiri terjadi pada Selasa (20/1) malam pukul 20.00 WIB, kurang lebih tiga setengah jam setelah Christopher mengkonsumsi LSD. Pada saat itu, Christopher mengonsumsi saat tengah bersama rekannya, Ali Riza. Namun Ali belum dipastikan positif mengkonsumsi barang haram tersebut.

“Mengonsumsi bersama Ali. Yang sopirnya tidak ikut,” ujar Martinus.

Narkoba jenis LSD ini memang “kurang ramah di telinga”.

Pada 2013 lalu, Direktorat Narkoba Bareskrim Polri mengumumkan telah menemukan lagi penggunaan narkoba jenis itu.

LSD ditemukan polisi setelah keberadaannya hampir 23 tahun tidak lagi ditemukan di Indonesia. Penemuan LSD ini berawal dari pengungkapan kasus di Lapas Cipinang dengan tersangka HM (41). Dia mendapat empat lembar LSD dari seorang buronan berinisal ET.

LSD merupakan narkoba berbentuk kertas, yang digunakan pemakai dengan cara dimasukkan ke dalam mulut, lalu mencair dan menimbulkan efek seperti penggunaan narkoba umumnya.

Direktur Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri Brigadir Jenderal (Pol) Arman Depari, Senin (11/11/2013), menuturkan bahwa LSD pernah berada di Indonesia pada 1990.

Sekilas dari wujudnya, LSD tampak tidak berbahaya karena hanya berbentuk kertas. Namun, kata Arman, efek yang ditimbulkan sama berbahaya dengan narkoba jenis lainnya. “LSD bentuknya hanya berupa kertas. Tetapi, ini golongan narkoba yang cukup berbahaya,” kata Arman.

LSD berbentuk lembar persegi berukuran sekitar 10 x 10 cm dengan isi sekitar 100 potongan kecil yang dapat disobek untuk digunakan.

Reaksi yang muncul, kata dia, sama dengan narkotika lainnya, yakni menyebabkan pengguna mengalami depresi dan juga halusinasi, euforia, dan juga kecanduan.

Barang haram itu, sebut Arman, memiliki nama lain, yakni Smile. “Pada kertas LSD, ada gambar naga terbang. Banyak beredar di Eropa dan Amerika,” ujarnya.

Kasubdit Gakkum Ajun Komisaris Besar Hindarsono mengatakan, Christopher dapat dijerat Pasal 311 Ayat 4 dan Pasal 312 Undang-Undang 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan. Pasal 311 Ayat 4 adalah untuk perbuatan Christopher yang mengakibatkan kecelakaan lalu lintas dengan korban luka berat.

Sementara Pasal 312 adalah karena mengemudikan kendaraan bermotor yang terlibat kecelakaan lalu lintas dan dengan sengaja tidak menghentikan kendaraannya, tidak memberi pertolongan, atau tidak melaporkan kecelakaan lalu lintas kepada kepolisian.

“Tersangka terancam mendapat hukuman pidana penjara paling lama 10 tahun,” ujar Hindarsono saat dihubungi, Rabu (21/1/2015).

christoper pengemudi mitsubishi outlande penabrak maut di Pondok Indah Jakarta

keadaan mobil mitsubishi outlander yang menabrak di Pondok Indah Jakarta

KecelakaanNarkoba

Leave a Reply